History

Beberapa Hal yang Kita Yakini Sewaktu di Sekolah Dulu dan Ternyata Salah

Salah saatu fase dalam kehidupan seseorang adalah masuk sekolah guna mengenyam pendidikan. Yang wajib itu sih sekarang 9 tahun belajar, atau dengan kata lain setiap orang harus sekolah minimal sampai jenjang SMP. Nah selama di sekolah banyak banget hal-hal yang kita dapatkan baik itu lewat yang sifatnya formal (seperti pelajaran) maupun yang informal (yang kayak persahabatan, percintaan pokoknya yang berhubungan dengan lingkungan sosial deh). Nah faktor-faktor tersebutlah yang bikin kita memiliki suatu keyakinan semasa sekolah. Keyakinan ini kita pegang terus sampai akhirnya kita lulus. hehe


  • Pacar Kita Orang yang Paling Cantik/Ganteng


      Kalau kata orang tua dulu, saat sekolah itu masih jaman cinta monyet. Ya, percintaannya kayak masih belum dianggap gitu deh. Tapi mugkin pernyataan itu ada benarnya juga, karena anak sekolah itu emang terlalu naif banget kadang. Sekali udah dapetin pacar waktu sekolah langsung membabtis pacarnya itu  udah yang paling cantik/ganteng, sampe-sampe kalau diputusin nangisnya gak karuan.hehe udah gitu, anak sekolah itu kalau pacaran kadang udah berasa kayak suami istri gitu, pake panggilan papa mama segala. haha najis deh.
      Semua keyakinan kita pun bakal sirna begitu kita masuk kuliah, dan menemukan kalau makhluk hidup itu bukan cuman sekedar lingkungan sekolah doang. Dan ternyata masih banyak orang yang lebih cantik/ganteng dari pacar kita, atau malah sebenarnya pacar kita gak cantik/ganteng. Ingat, kualitas kecantikan/kegantengan di setiap sekolah itu berbeda-beda. Ini dia nih salah satu faktor yang nyebapin pasangan putus setelah bertahun-tahun pacaran disekolah.

  • Geng Kamu Bakal Kumpul Terus Sampe Lulus


      Waktu sekolah dulu pasti kamu punya geng donk tentunya. Apa kamu gak punya geng? Duh.. kasian banget, jangan-jangan kamu gak punya temen lagi disekolah. Yaudah kita anggep aja semua orang punya geng lah ya di waktu sekolah. Nah geng ini jadi satu geng, yang ngerasa sama-sama pinter jadi satu geng, yang ngerasa sama-sama jelek jadi satu geng, yang ngerasa sama-sama bandel jadi satu geng. Nah geng inilah yang bisa mewujudkan eksistensi kita dalam sekolah. Walaupun semangatnya bukan buat belajar, tapi setidaknya kamu jadi semangat buat dateng ke sekolah gitu deh. Karena gaktor geng ini terkadang jauh lebih monumental ketimbang percintaan, kita pun percaya geng kita bakal terus kumpul walaupun kita udah pada lulus sekolah. Nyatanya, semua itu cuma wacana belaka aja. hehe Jangankan ngumpul seminggu sekali, diajak silahturahmi pas lebaran aja susahnya minta ampun.

  • Yang Diajarin Guru


      Guru memang pahlawan, udah gitu tanpa tanda jasa pula. Namun bukan berarti guru gak punya kesalahan. Ya, mereka manusia biasa, sama kayak kita yang kerap berbuat kesalahan. Nah karena waktu sekolah level kita masih murid, akhirnya kita ngerasa apa yang diajarin guru kita 100% bener, tanpa bisa kita bantah. Ya mau bantah gimana, yang ada nilai kita bakal jelek nantinya terus gak lulus. haha Nah pas kita lulus dan masuk kuliah, dimana pikiran kita mulai kritis atau sok-sokan kritis, disitulah kita mulai menyadari yang diajarin guru waktu disekolah dulu gak selalu benar. Misalnya gini deh, Waktu SD pas belajar kesenian, guru kita nyuruh kita menyanyikan nada DO, yang mana tuningnya adalah suara guru kamu. Pertanyaanya, emangnya suara guru kesenian kita tuning? Tapi walaupun begitu, guru itu jasanya tiada tara banget lah. Seperti pepatah bilang, tiada tara basro pun jadi. wkwk.

  • Tawuran


      Ini khusus buat yang cowok-cowok sih. kalau yang cewek pada mau ikut welcome aja hehe. Jujur deh, dulu kamu pas sekolah pasti pernah merasa tawuran itu adalah sebagai bentuk bela negara, eh maksudnya bela sekolah, dan tentunya sebagai tanda solidaritas kita terhadap teman-teman sekolah kita yang lain. Gak peduli deh dulu kamu sama dampak yang bisa disebabkan tawuran, Pokoknya yang ada di benak kita saat itu ya cuman hajar terus aja. Sekarang, kita baru menyadari kan apa yang kita lakukan dulu itu salah. Kita pun khwatir adik atau anak kita nanti bisa jadi korban tawuran. Tapi apa boleh buat, nasih uda menjadi bubur, apa yang kita lakukan dulu pun akhirnya terus terjaga kelastariannya sampe sekarang. Ya kita berharap aja generasi selanjutnya gak gampang nyontoh kelakuan buruk pendahulunya. Aamiinn hehe

  • Lulus Coret-Cotet Baju


      Sebagai bentuk kegembiraan yang teramat sangat karena lulus sekolah, kita dan kawan-kawan pun melampiaskannya dengan mencoret-coret baju seragam sekolah kita dengan pilox maupun spidol. Dulu sih kita pikir kalau gak dicoret-coret nanti dikira gak lulus lagi sama orang, atau baju tersebut buat kenang-kenangan aja. Nah kita simpan deh baju nya dilemari. Terus lama-lama baju seragam tersebut mulai mengeluarkan bau tak sedap. Lah iya, wong enggak dicuci-cuci, kita pun akhirnya ngebuang baju tersebut seraya berfikir, "Sayang bener nih baju dicoret-coret, padahal bisa gue sumbangin ke orang yang butuhin!" gubrakk. Atau karena kamu putus sama pacar kamu dari jaman sekolah dulu, akhirnya kamu senantiasa gak kuat ngeliat baju seragam penuh coretan, karena selalu terkenang sama si Dia. Biar Move On, akhirnya kita pun ngebakar baju itu seraya berfikir, "Coba dulu gue gak coret-coret  pasti bisa gue sumbangin nih seragam!".

  • Kuliah Itu Enak


      Kamu pasti pernah mikir pengen buru-buru kuliah waktu masih sekolah. Alasannya sih karena kuliah udah gak pake seragam, bajunya bebas, sesuai dengan statement fashion kita. Kuliah juga bisa ngekos, jadi bisa bebas juga. Pokoknya enak deh kuliah. Tapi ternyata semua yang kamu pikirkan salah. Kuliah berarti tanggunng jawab kamu semakin bertambah. Kamu udah dianggap dewasa, jadi udah mulai bisa ngatur semua-semua sendiri tanpa bantuan orang tua kamu. Dengan kuliah berarti kamu udah harus mulai mikirin kerja pas kamu lulus nanti, terus abis itu ditanyain kapan nikah, terus ditanyain kapan punya anak. Ya pokoknya kuliah itu ibarat kamu masuk gerbong Shinkansen, Semuanya terasa lebih cepat. Nah kalau udah gini kamu pasti mikir pengen balik lagi ke masa sekolah dulu. grennggg TELAT. Ya intinya sih kamu jangan terlalu yakin sama segala sesuatu, karena kalau enggak, kabu kecewa nantinya. Gak enakan dikecewain, apalagi sama orang yang paling kamu sayang. Hikss. 






#BABE, A.Rahman Siahaan

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih